May 28, 2012

Advertisement

Topkapi Palace

Advertisement



foto di halaman Topkapi Palace

Pagi hari itu cuaca Istanbul agak kurang bersahabat, gerimis turun sejak pagi suhu udara yang tertera di iPad 14 derajat celcius... brrrrr lumayan dingin juga. Jadwal yang sudah kami susun hari itu adalah, pagi ke Ayasofya, siang ke Istanbul bagian Asia dan sore harinya ke Grand Bazaar. 

Keluar hotel sekitar jam 09.00 setelah sarapan. Tapi gara-gara mengikuti sekelompok turis Jepang, kami akhirnya terdampar di Topkapi Palace padahal sebenarnya tempat ini berada dalam urutan kunjungan di hari terakhir. Tapi toh akhirnya kami masuk juga, sehingga merubah sedikit rencana kami.

Sebelumnya kami tidak tahu kalau tempat yang dituju para turis Jepang itu adalah Topkapi Palace, saya pikir mereka menuju pintu masuk Ayasofya. Sebelum masuk tempat itu, ada sebuah tembok tinggi dengan sebuah pintu gerbang, di depan gerbang itu terdapat sebuah bangunan yang saya juga tidak tahu nama bangunan itu, bentuknya sih seperti rumah kecil. 

Belakangan saya baru tahu bangunan itu ternyata bernama Fountain of Sultan Ahmed III. Setelah itu baru kita masuk ke sebuah pintu gerbang yang bernama Bab i-Humayun(Imperial Gate) . Setelah masuk gate pertama ternyata bukan istana yang kami temui melainkan taman asri yang luas dengan pemandangan laut Marmara.




13384614671836410476
Fountain of Sultanahmet III



Ada gate ke dua yang pintu gerbangnya mirip dengan gerbang castle dalam cerita dongeng Disneyland. Sebelum masuk ke gerbang kedua dan merupakan gerbang utama istana, bernama Bab as-Salam (Gate of Salutation) kita harus beli tiket masuknya. Tiket seharga 25 TL kami beli untuk 4 orang, 1 lagi free karena umur Faiz masih 7 tahun (umur 0-12 tahun gratis). Seperti biasa kalau masuk museum, barang bawaan harus memalui pemeriksaan X-ray. Kamera boleh dibawa, tapi tripod harus ditinggal di tempat penitipan. 

Topkapi Sarayi (Palace) merupakan istana tempat tinggal para sultan dan keluarga kesultanan Turki Usmani selama hampir 400 tahun selama rentang waktu tahun 1465-1860 sebelum akhirnya pindah ke Dolmabache Palace. Sultan terakhir yang menempati istana ini adalah Sultan Abdulmecid I. Istana kesultanan yang berada di atas bukit dengan pemandangan laut Marmara dan selat Bosphorus ini memiliki total luas sekitar 700.000 meter persegi dan dikelilingi benteng sepanjang sekitar 5 kilometer. Wuuiiiihhhh.... luas banget ya.. 

Memasuki main gate, di sebelah kanan terdapat bangunan dengan cerobong udara di atas atapnya. Ternyata bangunan ini dulunya merupakan dapur kerajaan. Di koridor bangunan ini diletakkan batu-batu prasati bertulisan arab, mungkin ini beberapa peninggalan yang ditemukan di area istana. 

Di dalam bangunan ini koleksi porselain peralatan makan kerajaan di simpan, ada poselen dari Jepang, China, Eropa, dan porselen Istanbul. Peralatan masak juga di simpan di salah satu bagian di bangunan dapur ini.

1338462585691110361
Prasasti di depan dapur istana



Di seberang dapur terdapat bangunan tempat penyimpanan senjata (gudang senjata), dipisahkan oleh sebuah taman asri yang cukup luas dengan pohon-pohon hijau yang rindang.  Setelah melewati dapur, kita akan masuk ke gerbang ketiga bernama Akagalar Gate yaitu pintu masuk ke areal utama istana. 

Di sebelah kanan, saya melihat antrian yang mengular masuk ke sebuah bangunan yang ternyata adalah tempat penyimpanan harta kerajaan (Imperial Treasury ), seperti perhiasan-perhiasan  emas, perak serta berlian. Kami memutuskan untuk melewatinya karena antriannya lumayan panjang sehingga melanjutkannya ke Mediciye Pavilion. Pemandangan laut Marmara terhampar bebas dari tempat ini, indahnya..... 


Setelah dari balkon paviliun berjalan sekitar 10 meter terdapat sebuah bangunan istana kecil dengan interior full keramik dan ada kolam renangnya juga loh...  Dari sini, pemandangan selat Bosphorus, Galata Bridge, Galata Tower dengan bangunan di sekitarnya, juga masjid Sulaymaniye terlihat cukup jelas . Sepertinya istana kecil ini adalah tempat bersantai para anggota keluarga kerajaan. Ada banyak bangunan-bangunan kecil di dalam istana yang masing-masing interiornya berbeda satu sama lain.



13384631071553583191
Antrian menuju tempat penyimpanan harta raja



Di seberang dapur terdapat bangunan tempat penyimpanan senjata (gudang senjata), dipisahkan oleh sebuah taman asri yang cukup luas dengan pohon-pohon hijau yang rindang. Setelah melewati dapur, kita akan masuk ke gerbang ketiga bernama Akagalar Gate yaitu pintu masuk ke areal utama istana. 

Di sebelah kanan, saya melihat antrian yang mengular masuk ke sebuah bangunan yang ternyata adalah tempat penyimpanan harta kerajaan (Imperial Treasury ), seperti perhiasan-perhiasan emas, perak serta berlian. Kami memutuskan untuk melewatinya karena antriannya lumayan panjang sehingga melanjutkannya ke Mediciye Pavilion. Pemandangan laut Marmara terhampar bebas dari tempat ini, indahnya..... 

Setelah dari balkon paviliun berjalan sekitar 10 meter terdapat sebuah bangunan istana kecil dengan interior full keramik dan ada kolam renangnya juga loh... Dari sini, pemandangan selat Bosphorus, Galata Bridge, Galata Tower dengan bangunan di sekitarnya, juga masjid Sulaymaniye terlihat cukup jelas . Sepertinya istana kecil ini adalah tempat bersantai para anggota keluarga kerajaan. Ada banyak bangunan-bangunan kecil di dalam istana yang masing-masing interiornya berbeda satu sama lain.

13384638951277923854
Pemandangan selat Bosphorus dan jembatan Eropa-Asia dari Mediciye Pavilion


13384645982063475628
Kolam renang Istana

133846481879082723
Galata Bridge dari istana Topkapi

13384669161481521094
Salah satu ornamen dalam Topkapi Palace



Sacred Relics


Berjalan lagi, kami bertemu dengan sebuah bangunan yang juga cukup ramai pengunjungnya tapi antriannya tidak sampai mengular. Kami juga tidak tahu sebelumnya, bangunan apa ini. Setelah berhasil masuk, kami melihat sebuah tulisan yang dari sebuah LCD TV yang kurang lebih terjemahannya adalah "Kami akan melindungi barang-barang yang ada dalam ruangan ini hingga dunia berakhir"

Ohh... ini yang namanya Sacred Relics atau dikenal juga sebagai Holy Relics, tempat menyimpan barang-barang peninggalan para nabi, keluarga dan sahabat beliau. Ruangan ini dulu adalah ruangan pribadi sultan. Sayangnya dilarang memotret di dalam ruangan ini. Kunci-kunci Ka'bah, talang emas, kiswah, pembungkus hajar aswad juga disimpan di ruangan ini. 

Di ruangan ini pula pertama kalinya kami menyaksikan tongkat Nabi Musa, tempat minum Nabi Ibrahim, sorban Nabi Yusuf, pedang Nabi Daud, pedang Umar bin Khattab, pedang Ali bin Abi Thalib, pedang Utsman bin Affan, pedang Hussain, baju Fatimah putri Rasullullah dan baju Hussain cucu Rasullullah. Suasana semakin terasa begitu religius, dengan pembacaan Al-Qur'an (live) oleh seseorang.

Pedang, sehelai rambut dan jenggot, selembar surat, jejak kaki Nabi Muhammad di simpan dalam sebuah etalase kaca. Sedangkan mantel beliau di simpan dalam sebuah kotak logam, mungkin agar benda itu tetap terlindung. Segala sesuatu yang ada hubungannya dengan seseorang yang begitu dicintai menjadi sangat berharga, sehelai rambut sekalipun. 


Entah kenapa saya begitu merinding dan berdebar-debar menyaksikan barang-barang itu, tidak pernah berjumpa dengannya, namun menyaksikan benda peninggalannya seolah seperti membayangkan sosoknya berada di hadapan saya, begitu dekat... Allahumma shalli 'ala Sayyidina Muhammad...

1338464186761975364
Sacred Relics berada dalam bangunan ini



Istana Harem


Keluar dari ruang Sacred Relics yang mendebarkan, berjalan beberapa meter kami menemui sebuah bangunan yang juga sangat ramai dengan antrian yang panjang. Ternyata bangunan itu adalah istana Harem atau kalau di istana kerajaan Mataram di Jawa disebut Keputren, di tengah-tengahnya terdapat sebuah taman yang teduh dengan pepohonan yang rindang. 

Letak istana ini sebenarnya hanya beberapa meter dan hampir berseberangan dengan bangunan dapur. Entah apa alasannya istana Harem diletakkan berseberangan dengan dapur. Mungkin biar mudah kalau pengen coba-coba resep ya...?? hehehehe..

Kalau mau masuk ke istana Harem, harus bayar lagi 15 TL. Kami tidak masuk ke sana, karena selain antriannya panjang, alasan lainnya ya karena harus bayar lagi. Jadi kami cukup puas hanya dengan melihat gambarnya di buku hehe...

Setelah istirahat di halaman istana Harem, selanjutnya kami keluar dari istana Topkapi. Sudah hampir 3 jam kami mengelilingi istana, cukup melelahkan juga. Sudah saatnya juga menuju Istanbul di sisi Asia sesuai rencana awal. Sementara gerimis masih mengguyur Istanbul.



1338465334689257617
Halaman istana Harem (keputren)


Advertisement

0 comments:

Follow by Email

Copyright © Ellys' Notes | Powered by Blogger | Theme by NewBloggerThemes.com

About // Contact // Privacy Policy