Apr 21, 2013

Advertisement

Jilbab Indonesia, Paling Kreatif di Dunia

Advertisement



Awal tahun 90-an pertama kalinya saya memakai jilbab, saya ingat waktu itu masih kelas 1 SMA. Di sekolah saya waktu itu terhitung hanya 3 orang yang berjilbab termasuk saya. Tidak banyak memang, karena pada jaman itu larangan memakai jilbab di sekolah umum sempat diberlakukan oleh pemerintah orde baru sampai kurun waktu tahun 80-an akhir. 

Hanya sekolah-sekolah agama dan pesantren yang siswanya memakai jilbab. Kesan yang terlihat, perempuan berjilbab waktu itu kolot, kampungan dan nggak trendi. Makanya jilbab kurang populer di kalangan remaja, dan hanya dipakai oleh ibu-ibu untuk pengajian. Itupun hanya berupa kerudung yang hanya menutupi bagian kepala.

Alasan saya waktu itu memakai jilbab karena ingin praktis kalau pergi ke sekolah. Sebelum pakai jilbab, pagi hari sebelum beangkat sekolah menjadi waktu yang paling menyebalkan. Menata rambut akan memakan waktu paling lama, maklumlah ABG, jadi penampilan adalah hal yang sangat penting. Rambut dikuncir, dikepang, atau dijepit sampai kadang kalau mentok ya cuma disisir saja karena waktu sudah mepet pokoknya nggak praktis banget deh. Nah, karena itu saya jadi berpikir enaknya kalau pakai jilbab, nggak capek ngotak atik rambut dan nggak bikin pegel. Hehehe....

Saat ini, jilbab menjadi semacam tren mode yang layak diupdate. Pemakai jilbab semakin banyak dari tahun ke tahun. Orang tidak lagi menganggap jilbab kampungan dan kolot. Dari jilbab dengan model sederhana dan praktis sampai model jilbab rumit dengan melibatkan stylist. Pemakai jilbab dari kalangan public figur semakin memotivasi orang untuk berjilbab.

Entah terdorong  karena trend saja atau memang karena kewajiban sebagai muslim saya menilai perkembangan ini sangat menggembirakan karena banyak orang saat ini tak sungkan lagi memakai jilbab.  Menjawab kebutuhan orang akan busana muslim dan jilbab yang trendi maka semakin banyak perancang busana muslim bermunculan. Kalau saya pribadi suka pakai jilbab yang klasik, karena memang nggak percaya diri kalau pakai yang modelnya aneh-aneh hehe...

Model jilbab semakin beragam, dan muslimah Indonesialah juaranya dalam hal kreatifitas. Sebagian orang menganggap model jilbab saat ini  jauh dari syar'i . Tapi saya tak sedang membahas tentang syar'i tidaknya jilbab ala Indonesia ini karena memang bukan kapasitas saya. Saya hanya ingin membandingkan gaya berbusana dan berjilbab wanita muslimah di beberapa negara. Jadi dari sini kita akan bisa menilai dan memilih mana yang paling pas dan nyaman buat kita.

Ini dia beragam gaya jilbab di beberapa negara :

1. Turki 

Saat berkunjung ke Turki, saya terkesan dengan gaya berbusana wanita Turki, sangat sederhana namun mereka terlihat anggun. Dengan coat panjang simple dipadu dengan jilbab pendek bermotif. Gaya busana mereka sangat khas, ditunjang wajah paduan Arab & Eropa yang cantik.

Jilbab di turki namanya esarp, bahannya ada yg sutra atau biasa. Kalau jilbab sehari-hari namanya yazma bahannya nggak lıcın (mirip bahan katun paris) bıasanya dı padukan dengan pardesu, mantel atau coat panjang, ada untuk  wınter maupun edısı summer. Dan mereka lumayan modıs walaupun gayanya nggak  seupdate dı ındonesıa. Tapi jenıs esarp dan pardesu nya yang terus update. Untuk kalangan kelas tınggı yang pastı mereka jg pılıh yg bermerk. Esarp keluaran Pıerrecardın atau pardesu keluaaran Armıne yg harganya kalo dırupıahkan lumayan bısa kena angka jutaan.

source Flickr


2. Mesir

Di Mesir, gaya busana muslimahnya tergolong beragam, dari yang bercadar sampai yang jilbabnya trendi sangat mudah kita temukan. Namun secara umum,  gaya berjilbab mereka cukup khas yaitu dengan memakai pashmina atau selendang panjang kemudian dililitkan dan sisa kerudungnya dibiarkan menjuntai. Busananya berupa 1 piece (abaya) tapi anak-anak muda biasanya memakai 2 piece (blus dengan celana atau rok).

Egyptian Hijab Style (photo by  Ellys)


3. Malaysia 

Walaupun masih terhitung tetangga dekat Indonesia, namun ciri khas busana orang Malaysia masih dipertahankan. Baju kurung yang longgar, dipadu jilbab klasik dan sederhana membuat pemakainya tampak anggun dan bersahaja. Khas wanita timur pada umumnya.

Malaysian Style (Jhosidaniel.com)

  
4. Indonesia

Jilbab dan juga gaya busana muslim di Indonesia tak seperti saat awal-awal saya memakainya pada sekitar tahun 90-an. Saat ini jilbab tak sekedar menjadi penutup aurat, namun sudah menjadi trend fashion khususnya bagi anak-anak muda.  

Komunitas hijaber Indonesia (mignosia.blogspot.com)
Saking kreatifnya nih sampai ada model jilbab begini lho...  katanya ini jilbab model wig hehehe...

source : Flickr



Bisa kita lihat mana yang paling kreatif kan..?? Untuk urusan memilih, itu terpulang pada pribadi masing-masing orang. Mau yang simple atau yang sedikit ribet tapi gaya. Kalau saya sih suka yang simple tapi kelihatan elegan seperti gaya Turki... Anda????

Salam hangat...

Advertisement

10 comments:

hana sugiharti said...

Turki dan egipt mempunyai model yang mirip. Kalau teman saya yang egypt pake baju berbentuk jas nya seperti gamis tapi tetep kerudungnya pendek bener ga?

Aku juga suka model egypt dan turki :D

btw. lama juga ya berkerudung nya. Semoga selalu istiqomah ya :D

Ellys Utami said...

Amiiinnnn mudah2an mak Hana juga istiqomah pake kerudungnya.
Emang saya udah lama banget mak... sejak SMA itu kan gara2 ribet sisiran kalo mau berangkat sekolah hahaha... *ngaku.

Gaya wanita Mesir berhijab seperti yg saya sebutin tadi Mak Hana, mereka pake pasmina terus dililit2 gitu tau deh kalo udah merantau ke UAE gayanya jadi lain. Bisa jadi mereka terpengaruh gaya hijab setempat :)

Kalo esarp (jilbab Turki) emang pendek banget ukurannya kalo nggak salah 100 cm x 100 cm dan cara makenya dimasukin ke dlm coatnya. Cakep banget deh..


OctaNH said...

Parah amat itu yang jilbab model wig! Diliatnya juga gak enak. >.<

Saya pengen punya jilbab model Turki plus coat-nya. Tapi mau dipake kemana itu coat di Selayar yang panasnya ampyun-ampyunan.... :D

Saya kurang bisa make pashmina, Mbak Ellys. Padahal pengen juga pake pashmina biar punya gaya laen gitu....

Ellys Utami said...

Hihihihi... Kalo jilbab dianggap cuma penutup rambut, ntar lama2 pake wig asli soalnya bisa macem2 gaya dan warnanya :D

Emang kalo cewek Turki pake esarb sama coat kelihatannya gimanaaaa gitu mak... *dasar emang cantik2 hahaha..

Tutorial pake pashmina di yutub kan banyak mak Octa... tinggal pilih aja modelnya asal jangan yang model wig yah... :P

keke naima said...

semua modelnya sy suka kecuali yg kyk rambut itu Mbak :D

Ellys Utami said...

Itu emang jilbab model paling aneh & nyleneh menurutku Chi... kreatifitas yg kebablasan o_O

Nurul Noe said...

Saya juga suka yang simple :D tapi kalo pas lagi pingin yang nyobain juga dimodel-model gitu, tapi tetep yg sesederhana mungkin ;)

Ellys Utami said...

Kalo aku pengennya cepet2 kalo dandan hahahaha... :D

Sumarti Saelan said...

yang pasti kayanya semua model dunia ada di In donesia sekarang mak...bagus sih, tapi aku juga suka yg Turki (sambil memantabkan hati suatu saat memakainya...sekarang dalam tahap persiapan) #jgn diketawain yahhh...hehehe :P

Ellys Utami said...

Mak Sumarti Saelan.... saya ikut memberi semangat.... ayo makkkk dirimu pasti bisa!! :D

Sudah berniat baik saja Insyaallah sudah dapat pahalanya.. amiiinnnn...

Follow by Email

Copyright © Ellys' Notes | Powered by Blogger | Theme by NewBloggerThemes.com

About // Contact // Privacy Policy