Dec 5, 2012

Advertisement

Kamu itu Aku

Advertisement


Sebuah pernikahan adalah harmoni dari berbagai perbedaan. Ya.. menikah artinya menyatukan isi kepala 2 orang yang berbeda karakter dan latar belakang. Tapi untuk sebuah keharmonisan perlu juga mencari persamaan. Hadeuhh ribet amat sih kayak matematika hehehe..

Jadi kalau menikah carilah orang yang minimal punya 2 persamaan entah itu hobi atau wajah. Soalnya orang bilang (orang yg mana nih..?!) kalo jodoh itu wajahnya mirip... kalaupun nggak mirip ya harus dimirip-miripin biar dibilang jodoh. Maksa ya...??? hehehe... Berbeda sifat atau karakter kan sudah jelas, lha wong lahir dari 2 pasang manusia yang berbeda koq.

Seperti ceritaku dan suami...

Dia itu sebenarnya omku, sepupu bapakku. Jadi sebenarnya aku manggil dia om. Tua banget yah... Eitttss!!! Tunggu dulu.... biarpun dia omku, selisih umurnya cuma 2 tahun. Sekolahnya saja hanya selisih setahun.

Kalau cerita awal pertemuan kami, kami berdua tuh seperti orang lain yang nggak punya hubungan saudara karena memang hanya pernah ketemu beberapa kali saat aku kecil. Si om menemukan keponakan yang manis ini pas si keponakan sudah kuliah. Ya gara-gara ketemuannya si ponakan udah nggak lucu lagi makanya si om jadi jatuh cinta karena si ponakan udah jadi mahasiswi yang manis. Hahaha.... (si ponakan ini narsisnya parah, sumpah!).

Udah deh singkat kata si om nggak rela ponakannya diperistri orang lain jadilah diambilnya ponakan manisnya itu jadi istri. Cinta si Om udah terlanjur besar pada sang keponakan.. mana tega sang keponakan menolak cinta om yang luasnya seluas samudera itu...

Melangkah ke perbedaan sifat dari dua orang yang sebenarnya memiliki garis keturunan yang sama ini. Si Om ehhh... suamiku ini adalah orang yang nggak banyak omong tapi keponakannya alias istrinya punya sifat sedikit bawel hehehe... Dulu pas awal-awal nikah, kata suamiku kebawelanku kalau dinilai pake angka, nilainya 90, kalo pake huruf A+. Sempurna!! Hehehe... Tapi semakin berkurang seiring berjalannya waktu. 

Tapi aku bawel bukan tanpa sebab, aku lebih suka mempersiapkan segala sesuatu sebelum melakukan sesuatu. Misalnya mau pergi, aku harus prepare dulu minimal 2 hari sebelumnya. Prinsipnya selama bisa dipersiapkan dulu ya lakukan. Tapi suamiku itu suka nyantai, suka nunda-nunda sesuatu, ahhh... bikin sebel deh kalo gini nih...

Ada juga perbedaan yang sifatnya saling mengisi. Dia suka cerita, macem-macem sih ceritanya dari mulai politik, ekonomi sampai sejarah. Kalau lagi nonton berita suka  komentar apalagi kalau beritanya politik. Dan aku jadi pendengar yang baik dengan sesekali berkomentar. Nggak pernah berdebat kalau soal ini karena aku juga nggak begitu paham soal politik, ekonomi dan sejarah tapi aku paling suka kalau dia lagi cerita tentang sejarah, dari mulai sejarah kuno sampai sejarah kemerdekaan dia kuasai sampai angka tahunnya. Nggak tau ya otaknya itu modelnya seperti apa sampai bisa nyimpen angka-angka dalam jumlah banyak. Padahal aku tuh alergi sama sejarah apalagi bab menghafalkan tahun hahaha...

Aku suka nulis dia nggak suka baca tulisanku (huh! menyedihkan), dia suka ikan aku nggak suka, aku maunya dia romantis dia nggak pinter nggombal. Masih banyak sebenarnya perbedaan sifat antara om dan keponakannya ini. Untungnya si om memang ditakdirkan menjadi seorang pria yang sabar jadi bisa mengatasi sifat-sifat istri yang notabene sang keponakan dengan kepala dingin.

Nah, kalau udah nikah wajib mencari kesamaan biar ada sesuatu yang membuat sebuah pernikahan jadi indah.... cieeeeee.. Ya gimana dong kalo semuanya beda, capek juga kan...

Ada beberapa kesamaan diantara aku dan suami, tapi yang paling terlihat jelas adalah kami sama-sama suka jalan-jalan, pokoknya jalan-jalan aja keluar rumah hehehe.... Ini sudah dapat pengakuan  dari ibuku. Kata ibuku, "kalian berdua ini seperti mug dan tutupnya, klop bangettttt!! Pasangan paling cocok di dunia untuk soal yang satu ini." haha...

Jadi kesimpulannya sebuah pernikahan bisa berjalan harmonis jika sepasang manusia berbeda sifat dan tabiat ini bisa menyinkronkan perbedaan dan mencari persamaan. Saling mendukung dan saling melengkapi. "Kamu itu Aku, Aku itu Kamu" ... :)


Musim Dingin Cairo
051212







Advertisement

4 comments:

Dana A. Dahlany said...

Waaaah romantis banget siiih.... jadi kepengen cepet2....!!!

Ellys Utami said...

Hahahaha... segera laksanakan!!!

G.Susilo said...

Berarti Ibu dulu nggak usah pakai "radar Neptunus" untuk ketemu dengan bapak. Ternyata masih keluarga sendiri toh,.... ^_^

Ellys Utami said...

Hehehe.... sodara ketemu gede.. :)

Follow by Email

Copyright © Ellys' Notes | Powered by Blogger | Theme by NewBloggerThemes.com

About // Contact // Privacy Policy